shop-triptrus

Festival Reog Nasional


When
: 11 Aug 2022
Location
: Ponorogo
Short URL
: http://triptr.us/nbS9

TripTrus.Com - Warga Ponorogo patut berbangga, karena Festival Reog Ponorogo (FRN) resmi masuk dalam Kharisma Event Nusantara (KEN) 2022 oleh Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf). Sandiaga Salahuddin Uno, Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf) mengumumkan masuknya  Festival Reog Nasional, dalam KEN 2022 secara virtual pada awal Maret ini.

Judha Slamet Sarwo Edi, Kepala Dinas Pariwisata, Pemuda dan olahraga (Disparpora) Kabupaten Ponorogo mengaku sangat senang, akhirnya Festival Reog Ponorogo bisa masuk ke agenda KEN 2022 ini. “Alhamdulillah akhirnya Festival Reog Ponorogo bisa lolos masuk event nasional KEN 2022. Ini merupakan capaian yang membanggakan,” kata Judha seperti dikutip dari ponorogo.go.id.

Menurut Judha hal ini baru pertama kali untuk Kabupaten Ponorogo. Dia berharap dengan adanya promosi FRN melalui KEN 2022, bisa mendatangkan wisatawan domestik maupun mancanegara. “Sebagai konsekuensi dari telah ditetapkan FRN sebagai KEN 2022, maka segala persiapan  juga harus dilaksanakan oleh Pemkab Ponorogo,  mulai dari sarana dan prasarana agar bisa tampil lebih baik dan memukau,” katanya.

 
 
 
Lihat postingan ini di Instagram

Sebuah kiriman dibagikan oleh Adif Marhaendra (@adif_dgcool

Judha juga berharap FRN ini bisa masuk sepuluh besar KEN. Menurutnya tidak mustahil hal itu bisa tercapai asal pelaksanaan FRN selalu terprogram di tanggal dan bulan yang sama setiap tahunnya. “Kalau tahun ini rencana pelaksanaanya masih menyatu dengan Perayaan Grebeg Suro, akan tetapi kedepan akan kami usulkan pelaksanaanya tiap tanggal 11 Agustus, bertepatan dengan HUT Kabupaten Ponorogo,” tambah Judha.

[Baca juga : "Festival Tabut"]

Sementara diberitakan Antara, Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Sandiaga Uno meluncurkan program Kharisma Event Nusantara (KEN) 2022 sebagai upaya membangkitkan geliat kegiatan di daerah. “Selain untuk mempromosikan destinasi pariwisata, KEN 2022 juga sebagai upaya meningkatkan kunjungan wisatawan, memberdayakan potensi lokal, serta memberikan dampak positif terhadap ekonomi, sosial budaya, dan lingkungan dengan prinsip berkelanjutan,” kata Sandiaga Uno.

Program KEN diawali dengan proses kurasi guna menyaring kegiatan yang berkualitas. Terdapat lima aspek utama dalam pemilihan KEN 2022, yaitu aspek ide dan potensi inovasi, pengembangan ekonomi kreatif, event management, seni pertunjukan dan budaya, serta strategi komunikasi dan media. Pada 2022, Kemenparekraf menerima 319 usulan kegiatan dari 34 provinsi yang akan dikurasi pada tahap I dan tahap II.

Dari 319 usulan, 171 kegiatan yang layak dipresentasikan di depan para kurator hingga akhirnya terpilih 110 KEN 2022 dengan kategori Top 10 KEN 2022 dan 100 Event KEN 2022 dari 34 provinsi di Indonesia. (Sumber: Artikel pikiran-rakyat.com Foto @sety762) 

   

Other Event

Jul/10 | Festival E'tu

TripTrus.Com - Kabupaten Nagekeo di Nusa Tenggara Timur (NTT) tengah mengembangkan atraksi budaya yang bisa menjadi daya tarik pariwisata lokal yaitu Tinju Etu. Budaya ini biasanya dilakukan kaum laki-laki masyarakat adat di Kabupaten Nagekeo dan Ngada, Flores, NTT. Bupati Nagekeo Johanes Don Bosco Do mengatakan, tradisi ini bisa dilihat di 31 kampung adat dan dilakukan sepanjang bulan setiap tahunnya. “Badan Otoritas Pariwisata Labuan Bajo Flores menawarkan Etu ini sebagai pintu masuk Nagekeo. Etu sebagai pioneer pariwisata Nagekeo,” katanya. Untuk menunjang atraksi tersebut sebagai daya tarik wisata, pihaknya bersama Dinas Pariwisata NTT tengah menata ulang semua sistem pendukung wisata. Semua itu, seperti kerajinan, penerapan Sapta Pesona di Kampung Adat, penataan lingkungan, dan mengembangkan kamar di rumah penduduk yang layak sewa. Kabupaten Nagekeo juga mendapat bantuan dari Perhimpunan Hotel dan Restoran Indonesia (PHRI), sehingga masyarakat adat, kamar-kamarnya bisa digunakan untuk menerima tamu.       Lihat postingan ini di Instagram Sebuah kiriman dibagikan oleh nagekeo_yes (@nagekeo_28) Tinju Etu merupakan sebuah atraksi budaya sebagai salah satu rangkaian acara adat untuk memperingati hari menanam hingga panen kebun. Biasanya, tinju Etu dilakukan pada Bulan Juni dan Juli setiap tahunnya. Selain itu, tradisi ini juga menjadi bagian integral dalam rangkaian adat Nageko dan Ngada yang sudah berlangsung berabad-abad. Tinju Etu juga merupakan bagian dari ritual adat lainnya yang wajib dilaksanakan di tempat tertentu, yaitu Kisa Nata (alun-alun) dan rumah adat (sa’o waja). Kedua tempat itu merupakan pusat dari aktivitas adat dan kebudayaan masyarakat Nagekeo dan Ngada. Wisatawan bisa mengikuti rangkaian atraksi budaya itu, bahkan sejak sehari sebelumnya. Ada serangkaian acara menarik yang diselenggarakan, seperti pertunjukkan seni musik dan tari dero. Pada hari bertarung tiba, wisatawan akan melihat para petarung terbaik mewakili masing-masing desa. [Baca juga : "Festival Inerie"] Ada yang menarik dalam atraksi ini. Para petarung di akhir pertandingan, petinju akan saling berpelukan dan melambaikan tangan ke penonton. Hal itu yang melambangkan sikap atau simbol perdamaian, persaudaraan, dan persatuan. Selain itu, juga karena motif atau latar belakang penyelenggaraan tinju adat ini adalah murni bagian adat untuk mempersatukan masyarakat. Selain bisa menonton tinju adat, para wisatawan juga bisa menyaksikan bagaimana para perempuan mengambil peran sebagai penyemangat petarung melalui lagu daerah yang mereka nyanyikan.  (Sumber: Artikel milenianews.com Foto   victorynews.id) ...
more.

Jul/11 | Parade Sandelwood & Festival Tenun Ikat

TripTrus.Com - Pemerintah Provinsi Nusa Tenggara Timur (NTT) berupaya mengangkat Tenun Ikat Sumba ke ranah yang lebih luas lagi. Upaya ini tersirat dari akan digelarnya Festival Tenun Ikat Sumba yang akan berlangsung pada 11 hingga 12 Juli 2022 mendatang di Kabupaten Sumba Barat Daya.       Lihat postingan ini di Instagram Sebuah kiriman dibagikan oleh ♡Irsl♡ (@setya_rasih) Perlu dibangun kesadaran bagi masyarakat Sumba maupun masyarakat luas akan potensi, prospek serta upaya pelestarian dan pengembangan sehingga bukan saja menjadi nilai budaya, tetapi dapat menjadi nilai ekonomi untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat. Festival Tenun Ikat Sumba selain untuk melestarikan dan mengembangkan keunikan warisan budaya pun turut melestarikan sekaligus mempromosikan destinasi wisata di Kabupaten Ende. [Baca juga : "Festival E'tu"] Penyelenggaraan festival budaya ini merupakan destinasi kelas dunia karena memiliki ikon Komodo, Danau Kalimutu, dan Labuan Bajo yang ditetapkan sebagai destinasi prioritas dikembangkan sebagai Bali Baru. (Sumber: Artikel wartaevent.com Foto  @wiemessah) ...
more.

Jul/16 | Festival Tarian Caci

TripTrus.Com - Dinas Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Provinsi Nusa Tenggara Timur menjadikan Festival Caci di Kabupaten Manggarai sebagai agenda tahunan wisata budaya.       Lihat postingan ini di Instagram Sebuah kiriman dibagikan oleh Erwin Masyhur (@erwin_masyhur) Tarian Caci di Kabupaten Manggarai, Flores, Nusa Tenggara Timur sudah terjadwal kegiatannya, yaitu setelah panen dan tahun baru, menjadi agenda tahunan pariwisata untuk menarik minat pengunjung. Setiap kabupaten di NTT memiliki kekhasan seni budaya sendiri-sendiri yang bisa dijadikan sebagai agenda tahunan. Festival Caci ini adalah bagian dari kebudayan masyarakat Manggarai. Ini telah menjadi agenda tahunan seni dan budaya. Tarian itu dimainkan oleh dua penari laki-laki yang menari dan saling bertarung dengan menggunakan cambuk dan perisai sebagai senjatanya. Tari Caci ini juga merupakan salah satu kesenian tradisional yang cukup terkenal di Pulau Flores, NTT. Tarian ini sering ditampilkan pada berbagai acara, seperti saat syukuran musim panen (hang woja), ritual tahun baru (penti), dan berbagai upacara adat lainnya. [Baca juga : "Parade Sandelwood & Festival Tenun Ikat"] Menurut sumber sejarah yang ada, Tari Caci ini berawal dari tradisi masyarakat Manggarai yaitu para laki-laki saling bertarung satu lawan satu untuk menguji keberanian dan ketangkasan mereka dalam bertarung. Tarian ini kemudian berkembang menjadi sebuah kesenian terdapat gerak tari, lagu, dan musik pengiring untuk memeriahkan acara. Nama Tari Caci sendiri berasal dari kata "ca" berarti "satu" dan "ci" yang berarti "uji", sehingga caci dapat diartikan sebagai uji ketangkasan satu lawan satu. (Sumber: Artikel republika.co.id Foto  @muliadonan) ...
more.

Comment

ButikTrip.com
remen-vintagephotography

Related Trip

No trip related to this event

Upcoming Trips

Pulau Peucang Ujung Kulon
08 - 10 Jul 2022
Open Trip Pulau Pahawang
08 - 10 Jul 2022
Open Trip Krakatau Lampung
08 - 10 Jul 2022
×

...