shop-triptrus

Festival Kota Lama Semarang 2022


When
: 15 - 25 Sep 2022
Location
: Kota Lama Semarang, Jawa Tengah
Short URL
: http://triptr.us/niT9

TripTrus.Com - Wisata masa lalu enggak melulu bikin pilu karena ada juga yang seru. Enggak percaya? Yuk, buktikan sendiri di Festival Kota Lama Semarang 2022. Kamu bakal diajak nostalgia ke masa lampau, tapi tetap sambil living at the moment alias menikmati masa yang sekarang.

Caranya adalah dengan jelajah spot wisata, nonton panggung hiburan, kulineran, dan menikmati sederet aktivitas seru lainnya dari tanggal 15 hingga 25 September 2022. Tertarik ikutan, tapi masih belum yakin 100%? Coba cek dulu ulasan di bawah ini. Kamu pasti auto pengin berangkat ke Kota Lama Semarang, Jawa Tengah, sekarang juga!

Suka hunting foto maupun video dengan nuansa bangunan-bangunan bergaya klasik dan kuno? Festival Kota Lama Semarang 2022 adalah event yang sangat tepat untukmu. Pasalnya, perhelatan akbar ini memang akan fokus untuk mengekspos spot-spot unik di Kota Lama Semarang.

Ada Metro Point, Gedung Oudetrap, kawasan Jalan Kepodang, Rumah Akar, dan Galeri Industri Kreatif. Masing-masing spot tersebut memiliki detail eksterior dan interior bergaya kolonial yang masih dipertahankan dan dirawat hingga sekarang. Oh iya, sebagian besar bangunan itu usianya sudah ratusan tahun, lho!

[Baca juga : "Festival Pinisi 2022"]

Ada yang mengatakan kalau first impression itu penting. Karena itulah, Festival Kota Lama Semarang 2022 ingin memberikan impresi yang mengesankan sejak permulaan. Kamu bakal disuguhi pertunjukan tari-tarian dan penampilan orkestra. Pssst, menurut bocoran, seorang violis dari Belanda juga akan turut memeriahkan acara pembukaan di Metro Point. (Sumber: Artikel indonesia.travel Foto @suwitowito21) 

   

Other Event

Sep/17 | Keroncong Plesiran

TripTrus.Com - Keroncong Plesiran berarti bermain keroncong sambil plesiran (Jawa: Plesiran berarti berkunjung di tempat-tempat wisata ). Keroncong Plesiran lahir dari inisiatif sekelompok anak muda Yogyakarta sebagai bentuk pelestarian musik keroncong. Keroncong Plesiran merupakan sebuah pertunjukan musik keroncong yang mengandalkan kebebasan berekspresi dan berimprovisasi, penonton diajak untuk mencicipi sebuah pertunjukan yang menawarkan nuansa refresing dan relaksasi, musik keroncong yang dibawakan merupakan musik keroncong generasi millenial, dengan tema Keroncong Millenial. Festival Keroncong muda ini menghadirkan grub musik keroncong asli, keroncong modern hingga keroncong dengan format orkestra. Vokalis yang dilibatkan sebagai bintang tamu merupakan para vokalis nasional dan lokal.       Lihat postingan ini di Instagram Sebuah kiriman dibagikan oleh Indies Darlings (@ykvvknd) Kami bersama Kementrian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif dan juga Dinas Pariwisata DIY membawa pertunjukan musik Keroncong Plesiran ini ke sebuah destinasi wisata baru di wilayah DI Yogyakarta. Konsep lokasi yang dipilih dalam pertunjukan keroncong tak lepas dari konsep 3 A dalam pariwisata ( Amenitas, Aksesibilitas, dan Atraksi). Harapannya selain menjadi bentuk apresiasi dan pelestarian musik keroncong juga dapat meningkatkan pariwisata di Yogyakarta. [Baca juga : "Solo International Performing Arts"] Konsep yang di usung dalam penyelenggaraan ke V ini selain bermakna angka lima juga mempunyai makna singkatan dari “Viable” ( Mampu bertahan hidup ). Keroncong Plesiran membukti membuktikan dalam 2 tahun masa pandemic covid-19 ini mampu menjaga konsistensi dan eksistensi dalam melintasi masa-masa sulit pandemic, dengan melakukan adaptasi konsep pertunjukan. (Sumber: Artikel keroncongplesiran.com Foto @ykvvknd) ...
more.

Sep/14 | Festival Lamaholot

TripTrus.Com - Dari sekian banyak upacara adat di Kabupaten Flores Timur, Nusa Tenggara Timur, salah satunya adalah festival budaya Lamaholot. Selama empat hari, Pemkab Flores Timur menggelar festival budaya Lamaholot ini di dua tempat. Festival Lamaholot berlangsung di Desa Bantala, Lewolema pada 11 dan 12 September, serta di Desa Kiwang Ona dan Karing Lamalouk pada 14-15 September 2019.       Lihat postingan ini di Instagram Sebuah kiriman dibagikan oleh Ventus Ola Lp (@_bottee) Festival kali ini mengajak kita semua untuk menggali dan menegaskan kembali ikatan kekerabatan dan kesatuan kampung-kampung yang dijaga dengan ritus-ritus dan janji adat sejak zaman lampau. Ritus-ritus pemersatu seperti Um Baja, Seni Lado, Leon Tenada, Hedung, Sole Oha dan syarat lainnya memuat nilai-nilai luhur yang telah ditanamkan oleh nenek moyang kita. Karena itu nilai-nilai yang ada sudah semestinya dijaga dan dilestarikan kepada generasi selanjutnya Melalui ritus-ritus tersebut, manusia diingatkan bagaimana seharusnya masyarakat bergotong-royong, saling menolong, saling menghargai satu sama lain dan menjunjung silahturahmi. Sekaligus menjaga tradisi sastra lisan berupa petuah yang disampaikan dalam lantunan pantun dalam tarian Sole dengan berbagai ragamnya seperti Oha, Menolu Aho Bele, Kedari, Lili, Lia-Namang dan lain-lain. Festival seni budaya Lamaholot, Flores merepresentasi secara prinsip esensi kelamaholotan yakni Pai taan Tou atau Mari Bersatu. Pemkab Flores Timur memilih Desa Bantala, Lewo Kakang (kampung induk) atau pusat bagi kelompok etnis Lewolema sebagi lokus pembukaan festival Lamaholot. Pemilihan lokasi tersebut bukan tanpa alasan. [Baca juga : "Festival Jelajah Pesona Kelabba Madja"] Lewolema adalah etnis yang cukup tua di Lamaholot yang masih memiliki warisan budaya asli, seperti ritual-ritual, atraksi-atraksi seni budaya. Pada suatu masa, kebudayaan Lewolema diberangus dalam tanda petik oleh Pemerintah dan Gereja akibat situasi politik paska G-30 S PKI. Festival ini berusaha mengangkat kembali warisan budaya yang sudah mulai punah. Dan menguatkan kembali rekatan sosial antar lewo dalam etnis Lewolema.  (Sumber: Artikel mediaindonesia.com Foto  @newstitian ) ...
more.

Sep/14 | Wolobobo Ngada Festival 2022

TripTrus.Com - Labuan Bajo, Pulau Komodo, Pink Beach dan berbagai destinasi wisata spektakuler yang Flores punya memang juara. Namun, kamu sudah tahu belum soal eksistensi kampung adat di Kabupaten Ngada yang masih sangat kental dengan beragam tradisi kearifan lokalnya? Kalau kamu tertarik buat mendalami adat yang ada di Pulau Flores, kamu pasti akan dibuat jatuh cinta dengan rupa-rupa keajaiban seni yang Kabupaten Ngada punya melalui sebuah pagelaran bertajuk Wolobobo Ngada Festival (WNF) 2022! Serunya, event ini akan berlangsung lama, yakni mulai dari tanggal 14 - 24 September 2022. Mau tahu rangkaian acaranya? Simak bocoran selengkapnya di sini, ya!       Lihat postingan ini di Instagram Sebuah kiriman dibagikan oleh Kemenag Kabupaten Ngada (@kemenagkabngada) 1. Berjalan kaki di alam bebas sambil menikmati kekayaan seni Wolobobo? I’m in! Pencinta sport tourism, mana suaranya? Acara WNF 2022 #DiIndonesiaAja bakal memuaskan siapa pun yang ingin menikmati keindahan alam Wolobobo dengan berjalan kaki dalam rangkaian kegiatan Wolobobo Mountain Walk dan Ngada Culture Walk. Bahkan, ada juga Culture Camp yang semuanya bisa kamu ikuti mulai dari tanggal 14 hingga 16 September mendatang. Kapan lagi bisa berjalan kaki di alam bebas kawasan Bukit Wolobobo sekaligus menyaksikan atraksi kuda, melihat aktivitas masyarakat kampung adat lebih dekat, hingga menyusuri hutan bambu yang fotogenik? Yakin deh yang seru all in one kayak gini sih, cuma ada di WNF 2022 aja! 2. Bakal ada 2022 orang pawai pakai Kain Tenun Ngada yang melegenda! Sejak dulu, masyarakat Kabupaten Ngada terus memelihara salah satu warisan nenek moyangnya, yakni Tenun Ngada. Berkat ciri khas dan motifnya yang filosofis abis, eksistensi terkait kain tenun  Ngada ini sudah terkenal bahkan dicari sama masyarakat dunia. Nah pada 17 September 2022 nanti. dengan penuh rasa bangga, sebanyak 2022 orang bakal berjalan kaki bersama-sama menggunakan kain ini, lho. Aksi ini dilakukan sebagai bentuk ungkapan rasa terima kasih kepada Tuhan dan para leluhur masyarakat Kabupaten Ngada. 3. Jajal sensasi ngopi yang berbeda di agenda Bajawa Coffiesta Jagoannya Flores, si kopi Bajawa. Sebab sudah tersohor sampai mancanegara, eksistensi biji kopi ini enggak perlu diraguin lagi kualitasnya. Karakteristik kopinya yang unik, buat siapa pun melirik. Itulah mengapa di WNF 2022 juga bakal ada pesta kopi Bajawa pada tanggal 17 - 20 September 2022. Pada 18 September nanti, kamu punya kesempatan untuk ngobrol bersama petani kopi Wolobobo secara langsung di kebun kopi milik mereka. Jadi sambil sharing ilmu, kamu juga bisa melihat awal mula keunikan citarasa Kopi Bajawa. Selain itu, dalam rangkaian Bajawa Coffiesta ini pun ada workshop dan pameran kopi-nya, lho. 4. Tengok keeratan hubungan masyarakat Ngada dan Bambu di Pekan Bambu Ngada Bagi masyarakat Ngada, bambu lebih dari sebuah tanaman. Hubungan mereka dengan bambu sangat erat, yang bisa dilihat dari perabotan rumah tangga tradisional, kandang ternak, hingga arsitektur tiap sudut rumah yang didominasi bambu. Jadi enggak aneh kalau di WNF 2022 juga bakal ada Pekan Bambu Ngada pada tanggal 18 - 24 September 2022, yang bakal diisi dengan tour ‘Pasar Bambu Turetogo’, sesi bincang interaktif dan kompetisi fotografi dengan tema ‘Bambu untuk Rakyat’ yang masih bisa kamu ikuti, lho. Ketahui informasi lengkapnya pada media sosial WNF 2022, ya! 5. Jangan lewatkan juga Bombardom Concert serta bawa pulang oleh-oleh dari Bajawa Art Market! Dengan cara ditiup, harmonisasi bunyi dari Bombardom yang merupakan alat musik tradisional Flores ini, pada tahun 2015 sukses cetak rekor kelas dunia, lho! Jadi penasaran dengan bagaimana bunyinya? Jangan kelewatan Bombardom dan Neo Traditional Concert di WNF 2022 yang akan diadakan pada tanggal 17 September 2022. Terus, sebagai kenang-kenangan pernah menjadi salah satu yang meramaikan event kesenian kebanggaan masyarakat Ngada ini, kamu juga bisa lho membawa pulang hasil kerajinan tangan mereka di Bajawa Art Market dari tanggal 17 hingga 24 September 2022. Pastinya super unik dan cuma ada di WNF 2022 aja! 6. Sebelum pulang, mampir ke Mata Air Panas Malanage dulu! Selama 11 hari kamu sudah disuguhi keindahan alam dan kekayaan seni budaya masyarakat Ngada dan sekitarnya. Biar pikiranmu makin rileks, kamu harus coba salah satu keajaiban lainnya yang tidak jauh dari Kampung Bena, yakni Mata Air Panas Malanage! Uniknya, sumber mata air ini bukanlah buatan manusia, tapi air yang mengalir benar-benar hangat secara alami. Bahkan, asapnya bisa dilihat secara kasatmata. Nah usut punya usut, katanya sungai ini merupakan pertemuan arus panas dari Wae Bana Malanage dengan suhu mencapai 96 derajat celcius dan air dingin yang berasal dari air terjun Wae Roa. Jadi itulah mengapa, air di Malanage cenderung bersuhu hangat. [Baca juga : "Jakarta Internasional Photo Festival 2022"] Wah, kamu sudah ditunggu masyarakat Ngada di Wolobobo Ngada Festival (WNF) 2022, nih. Jadi, kapan mau berangkat? Sebelumnya, pastikan dulu ya kalau vaksinasimu lengkap. Jangan lupa juga untuk memastikan protokol kesehatan selalu terjaga di mana pun kamu berada. (Sumber: Artikel indonesia.travel Foto @kemenagkabngada) ...
more.

Comment

ButikTrip.com
remen-vintagephotography

Upcoming Trips

Open Trip Gunung Raung
30 Sep - 02 Oct 2022
Open Trip Dieng Plataeu
30 Sep - 02 Oct 2022
Open Trip Ujung Kulon
30 Sep - 02 Oct 2022
Open Trip Pulau Pahawang
30 Sep - 02 Oct 2022
Open Trip Dieng Plateau
30 Sep - 02 Oct 2022
×

...