shop-triptrus

Browse Events

Sanur Village Festival 2019

21 - 25 Aug 2019 | Pantai Sanur, Bali

TripTrus.Com - Bulan Agustus ini, hamparan pasir putih yang disebut Pantai Sanur di Bali Selatan akan meluncurkan Sanur Village Festival ke-14 yang menghadirkan berbagai festival seru yang akan berlangsung mulai 21-25 Agustus 2019.

Seperti biasa, Sanur Village Festival 2019 menjanjikan banyak kesenangan, makanan lezat dan banyak kesenangan dan keriangan bagi semua orang. Di antara acara-acara yang menggembirakan yang dapat Anda nantikan tahun ini adalah: Fiesta Kuliner di mana berbagai vendor yang menjual makanan jalanan hingga hotel dan restoran bintang 5 akan menghadirkan bazaar makanan lezat; Pertunjukan seni dan budaya tradisional dari seluruh pulau serta bagian lain dari kepulauan juga akan mencakup sendratari kolosal atau balet tradisional Bali.

      View this post on Instagram

Istri ngidam tulus. Yaa ngikut deh nonton. Sy bukan penggemar berat Tulus. Tp sy menyukai semua genre lagu dan musik termasuk karya tulus #pecintamusikindonesia #tulus #tulusjangancintaiakuapaadanya #sanurvillagefestival #latepost

A post shared by ᬳᬶᬤ‌ᬩᬕᬸᬱ᭄ᬧᬸᬢ᭄ᬭ᭟ (@baliputra45) onAug 24, 2018 at 3:53pm PDT

Sebuah pesta seni kontemporer yang meliputi lukisan tubuh, lukisan di tempat, pameran seni dan fotografi, ukiran buah, dan banyak lagi; Pertandingan Menyenangkan dan Lomba Pariwisata Olahraga yang akan mencakup perlombaan lari maraton, futsal, tenis, golf, selancar, selancar angin, memancing, kapal tradisional, dan banyak lagi; dan jangan lupa, festival layang-layang internasional yang menampilkan layang-layang tradisional dari Bali dan bagian lain dari Indonesia dan peserta internasional.

Festival ini juga akan menyoroti aksi lingkungan seperti penanaman karang, pelepasan bayi penyu ke laut, pembersihan pantai, penanaman bakau, dan kegiatan pendidikan kesadaran lingkungan lainnya selain kampanye hidup hijau yang melibatkan penduduk lokal dan wisatawan.

Sanur Village Festival adalah acara komunitas yang didirikan oleh Yayasan Pengembangan Sanur (YPS), yang menggabungkan kegiatan berskala besar yang melibatkan festival makanan, pameran ekonomi kreatif, serangkaian kontes dan kompetisi, atraksi seni dan budaya, musik, serta berbagai kegiatan yang ramah lingkungan.

Selama perjalanannya, SVF terus menampilkan keragaman budaya dalam program-programnya dengan Duta Seni dan Budaya dari seluruh kepulauan Indonesia, menunjukkan bahwa Sanur memiliki komunitas yang inklusif dan terbuka untuk semua. Fakta ini dikonfirmasi oleh dukungan dari komunitas internasional yang datang dan mengunjungi setiap tahun.

[Baca juga : "Pekan Raya Sumatera Utara 2019"]

Terletak hanya 25 menit dari bandara internasional Bali, 30 menit dari daerah pantai Kuta, dan 15 menit dari pusat kota Denpasar, Sanur terkenal sebagai resor pantai pertama di Bali dan, pada kenyataannya, adalah tujuan di mana industri pariwisata Indonesia awal dimulai di Bali. Sanur juga merupakan landasan peluncuran bagi pengunjung yang ingin menyelam dan menjelajahi keindahan pulau Nusa Lembongan di dekatnya.

Sebagai resor tempat pariwisata pertama kali berkembang di Bali, Sanur memiliki beberapa hotel bersejarah Balis. Dibangun pada tahun 1965, Inna Grand Bali sendiri, sebelumnya bernama Bali Beach Hotel, adalah bintang lima pertama dan satu-satunya hotel bertingkat tinggi di Bali. Setelah pembangunannya, sebuah undang-undang baru mulai berlaku di mana di Bali tidak ada hotel yang dibangun lebih tinggi dari pohon kelapa. (Sumber: Artikel pedomanwisata.com Foto samsarainn.com)

...more

Festival Teluk Ambon 2019

18 - 20 Aug 2019 | Ambon, Maluku

TripTrus.Com - Dengan semakin populernya Kepulauan Maluku, industri pariwisata benar-benar berusaha untuk mempromosikan festival lokal dan hal-hal yang harus dilakukan. Penduduk lokal Maluku menikmati pertunjukan dan pameran publik, dengan acara-acara di Festival Teluk Ambon 2019 menjadi sangat penting.

      View this post on Instagram

Tadi saat Arumbae manggurebe festival teluk Ambon 2018. #festivaltelukambon2018 #fta2018 #ayokemaluku #pesonaindonesia #genpi #asiangames2018

A post shared by Festival Teluk Ambon (@festivaltelukambon) onAug 19, 2018 at 10:20pm PDT

Festival Teluk Ambon 2019 dijadwalkan akan diadakan pada tanggal 18 - 20 Agustus 2019. Festival ini  diadakan di Maluku di mana kebiasaan tradisional ditampilkan. Kompetisi memancing adalah tradisi. Balapan perahu tradisional yang disebut Manggurube Arumbae (kapal perang di masa lalu) juga merupakan keharusan dalam festival ini. Selain itu, ada juga lomba perahu Semang. Perempuan dengan kostum tradisional dapat terlihat berjaga di kapal Semang yang memiliki cadik tradisional Maluku. Setelah itu, Anda juga dapat menyaksikan lomba berenang estafet dari titik Martafons / Teluk Ambon ke Galala di Ambon selatan.

Manggarube Arumbae adalah kompetisi perahu tradisional yang berlangsung selama festival. Kapal itu terdiri dari 31 orang. Selain itu, ada juga kompetisi perahu untuk wanita mengenakan pakaian tradisional.

[Baca juga : "Sandeq Race Festival 2019"]

Daya tarik lain yang menarik adalah Bambu Gila. Ini adalah tarian tradisional di mana arwah dipanggil untuk merasuki bambu. Beberapa pria memegang bambu sementara seorang pria berperan sebagai pawang. Bambu yang dirasuki bergerak secara agresif dengan irama musik. Itu juga menjadi lebih berat. Di akhir tarian, pawang menjinakkan bambu dan menenangkan semangat.

Festival Teluk Ambon) adalah acara tahunan yang diadakan di Teluk Ambon dan di seluruh Kabupaten Seram Barat, Maluku. Festival ini bertujuan untuk mempromosikan pariwisata nasional dan internasional hingga Kepulauan Maluku. Festival serupa telah diselenggarakan sejak tahun 2006. (Sumber: Artikel pedomanwisata.com Foto ambonmanise.com)

...more

Karnaval Kemerdekaan 2019

18 Aug 2019 | DKI Jakarta

TripTrus.Com - Karnaval Kemerdekaan adalah parade budaya tahunan yang diselenggarakan secara bergilir di kota atau destinasi di Indonesia. Di tahun sebelumnya, karnaval kemerdekaan diselenggarakan di Pontianak (2015), Danau Toba (2016) dan Bandung (2017).

      View this post on Instagram

Totalitas tanpa batas. Gak takut belang yang penting senang😊 #iniboja #eksplorkendal #seni #senitari #anaksenitari #drama #dramatari #sendratari #karnaval #karnavalbudaya #karnavalkemerdekaan #irmashnewgeneration #rejosari02_03trisoboboja51381jawatengahindonesia

A post shared by armeta fitriyani (@armetaf31) onAug 25, 2018 at 6:27pm PDT

elama 10 tahun pertama sejak 2005 diselenggarakan secara tetap di depan istana negara, Jakarta dan sempat vakum pada tahun 2018. Tahun 2019 ini, Karnaval Kemerdekaan akan diselenggarakan di DKI Jakarta dan akan memamerkan kekayaan budaya visual dan busana Nusantara yang megah dan semarak, dan pastinya dirangkaikan dengan perayaan Kemerdekaan Indonesia.

[Baca juga : "Saman Gayo Lues Festival 2019"]

Kegiatan yang diselenggarakan dalam rangka HUT Republik Indonesia yang ke-74 ini terdiri dari pertunjukkan seni dan budaya dari berbagai daerah di Indonesia. (Sumber: Artikel genpi.co Foto madiun.go,id)

...more

Sandeq Race Festival 2019

11 - 17 Aug 2019 | Polewali Mandar, Majene, Sulawesi Barat

TripTrus.Com -  Maniak kecepatan, pecandu yang menggetarkan hati, dan penggemar keliling laut, persiapkan diri Anda!

Kapal laut cepat legendaris Sulawesi Barat akan kembali memamerkan kehebatan khusus mereka dan bersaing satu sama lain dalam lomba perahu tahunan yang sangat mendebarkan ini: Sandeq Race Festival 2019. Rute ini mengikuti laut dalam di sepanjang pantai Sulawesi Barat mulai dari Pantai Bahari di Polewali Mandar hingga Pantai Manakarra di Mamuju, ketika balapan berlangsung dari 11 hingga 17 Agustus 2019.

Dipuji sebagai “kerajinan cadik tercanggih di dunia” dan “kerajinan tercepat di dunia”, kapal Sandeq adalah kerajinan tradisional yang digunakan selama berabad-abad oleh para nelayan Mandar, Polewali dan Mamuju yang tinggal di sepanjang pantai barat pulau Sulawesi.

20 dari kapal Sandeq tercepat di seluruh wilayah bersama dengan 260 Passandeq (pelaut Sandeq) direncanakan berpartisipasi  dalam lomba. Satu tim dari kapal Sandeq terdiri dari 13 kru / pelaut. Tur akan dimulai pada 11 Agustus dengan lomba Segitiga Polewali Mandar dan diikuti oleh tahap pertama tahap Polewali Mandar-Majene pada hari berikutnya.

      View this post on Instagram

Atraksi Daya Tarik Wisata Sandeq Race Sulawesi Barat 11-17 Agustus #PesonaIndonesia #WonderfulIndonesia #SandeqRaceFestival2018 #PesonaSandeqRaceFestival2018 #SemarakSandeqRaceFestival2018 #destinasiwisatasulbar #Genpi #Genpisulbar

A post shared by Ichal Djharre Sulbar (@ichal_djharre) onAug 16, 2018 at 8:09am PDT

Pembukaan lomba juga akan disoroti dengan karnaval budaya, lomba Lepa-lepa dan Sandeq kecu, dan pameran budaya Desa Sandeq.

Di sini, di Majene, juga akan ada sejumlah pertunjukan seni dan budaya, pesta kuliner etnis Mandar, dan pemutaran film dokumenter. Kegembiraan akan berlanjut hari-hari berikutnya di tahap ketiga Sedana-Deking dan tahap keempat dan terakhir dari Deking ke garis Finish di Pantai Manakarra, Mamuju.

Bertepatan dengan perayaan Hari Kemerdekaan Republik Indonesia pada tanggal 17 Agustus, hari terakhir perlombaan, menyaksikan Balap Segitiga Mamuju yang akan dilengkapi dengan perlombaan perahu tradisional Katinting, Kompetisi Layang-layang, dan Upacara Pemberian Hadiah bagi pemenang.

Saat ini ditetapkan sebagai ikon pariwisata Sulawesi Barat, Sandeq adalah perahu nelayan tradisional Mandar, yang juga sering digunakan untuk transportasi. Mengadopsi teknik zigzag melawan angin, kapal Sandeq dapat mencapai kecepatan hingga 15-29 knot.

Karena alasan inilah Sandeq diakui sebagai perahu layar cadik tercepat di dunia. Bentuknya yang ramping dengan lebar mulai dari 1,5 hingga 2 meter memungkinkannya bermanuver dengan cepat melalui gelombang. Penelitian juga menunjukkan bahwa Sandeq adalah kapal tangguh yang memiliki kelincahan untuk menghadapi angin kencang dan arus di laut lepas.

[Baca juga : "Pasa Harau Art & Culture Festival 2019"]

Sandeq Race Festival 2019 merayakan dan memberikan penghormatan kepada budaya pelaut kelompok etnis Mandar di Sulawesi Barat. Ini benar-benar perlombaan yang luar biasa; Anda akan menyaksikan keterampilan luar biasa dari para pelaut t ini mengendalikan perahu kayu tanpa bantuan teknologi modern, mesin, atau gadget navigasi saat mereka berusaha untuk saling beradu kecepatan.

Polewali terletak di jalur darat dari Makassar, ibu kota Sulawesi Selatan, ke Dataran Tinggi Toraja. Penerbangan ke Polewali ditawarkan oleh Garuda Indonesia, Sriwijaya Air dan Wings Air dari Jakarta atau Bali dengan transit di Makassar. (Sumber: Artikel pedomanwisata.com Foto bisniswisata.co.id)

...more

Pasa Harau Art & Culture Festival 2019

09 - 11 Aug 2019 | Limapuluh Kota, Sumatera Barat

TripTrus.Com - Terkenal dengan hidangan Rendang dan Padang yang terkenal, acara pariwisata mega tahunan tahunan Tour de Singkarak, dan Menara Jam Jam Gadang yang unik di kota kecil Bukittinggi yang mempesona, provinsi Sumatra Barat diberkati dengan tempat-tempat menarik dari pemandangan yang menakjubkan hingga arsitektur dan budayanya yang menarik. Rumah dari kelompok etnis Minangkabau, ini adalah tanah di mana tradisi sosial dan budaya kuno dijaga dengan baik dan sangat dihargai.

Pada tanggal 9 – 11 Agustus 2019, tradisi Minangkabau ini akan disajikan di Pasa Harau Art & Culture Festival 2019 yang akan dipusatkan di Lembah Harau yang indah di Kabupaten Limapuluh Kota.

      View this post on Instagram

Simak Perjalanan @bellattamimi di Lembah Harau hanya di NET tv @halal.livingnet Hari Minggu, 5 Agustus 2018 Pukul 08.00 WIB Tag: @rangerdeden #halalliving #halallivingnet #halal #travel #halallivingwithbellattamimi #lembahharau #limapuluhkota #sumaterabarat #Indonesia #harauvalley #pasaharau2018 #climbing

A post shared by hanif abduh (@hahnmade) onAug 3, 2018 at 4:09am PDT

Terletak sekitar satu jam perjalanan dari kota Bukittinggi, Lembah Harau, - kadang-kadang dijuluki sebagai Yosemite Indonesia, - memiliki sawah hijau yang dikelilingi oleh batu granit besar, tempat air terjun yang menyegarkan berjatuhan untuk mengairi ladang.

Festival ini merupakan perpaduan pasar seni dan ekspresi budaya yang akan menghadirkan pertunjukan seni dan pameran seni tradisional Minangkabau terutama dari Kabupaten Limapuluh Kota. Festival ini akan disorot dengan permainan tradisional, olahraga, pesta kuliner tradisional, pameran seni dan kerajinan tradisional, serta upacara dan ritual tradisional.

Disajikan dalam format paket tur, festival 3 hari akan diisi dengan berbagai program menarik yang jarang dilakukan, termasuk: Pertunjukan Musik Kroncong & Sijobang, Seni Bela Diri Silek Lanyah, Upacara Tradisional Arak Riang, Tarian Tradisional Pasambahan, Ensemble Musik Talempong Pacik , Pertunjukan Seni Randai, Tari Piring, Pacu Jawi, dan banyak lagi lainnya.

Pada acara Pasa Harau Art & Culture Festival 2019, wisatawan dan masyarakat akan diundang untuk berpartisipasi aktif dalam pesta tersebut. Mereka tidak hanya akan terlibat dalam berbagai pertunjukan, tetapi mereka juga diberi kesempatan untuk tinggal bersama penduduk setempat dan mendapatkan kesempatan untuk mengalami aktivitas sehari-hari mereka. Turis akan dapat tinggal di rumah keluarga lokal. Dengan cara ini mereka akan berinteraksi satu sama lain juga di berbagai lokakarya dan pertunjukan di seluruh festival, tergantung pada paket pilihan mereka.

[Baca juga : "Festival Cheng Ho 2019"]

Kepala Tim Percepatan Pariwisata Provinsi Sumatera Barat dari Kementerian Pariwisata, Raseno Arya menyatakan apresiasinya untuk festival ini. Mengambil kata "Pasa", yang dalam bahasa Minangkabau berarti "pasar" sebagai konsep dasar festival, diharapkan bahwa acara tersebut akan memancarkan perayaan yang meriah. "Kami menghargai kreativitas masyarakat serta semua seniman dan pengrajin dalam mempromosikan Lembah Harau yang indah kepada dunia. Kami optimis bahwa acara ini akan membawa manfaat ekonomi bagi masyarakat serta lebih menyoroti kemegahan Lembah Harau sendiri. "kata Raseno Arya.

Sementara itu, Menteri Pariwisata, Arief Yahya juga berbagi antusiasmenya untuk Pasa Harau Art & Culture Festival 2019. Dengan menarik partisipasi wisatawan internasional, acara ini dapat lebih meningkatkan Lembah Harau di Sumatera Barat sebagai tujuan dunia. "Melalui festival ini, keindahan Lembah Harau akan menyebar ke berbagai belahan dunia. Selamat datang di tanah Minangkabau!" kata Menteri Arief Yahya. (Sumber: Artikel pedomanwisata.com Foto genpi.co)

...more

Tomohon International Flower Festival 2019

07 - 12 Aug 2019 | Tomohon, Sulawesi Utara

TripTrus.Com - Agustus ini, kota perbukitan yang indah di Tomohon dekat Manado di Provinsi Sulawesi Utara, akan ditutupi dengan serangkaian bunga dalam berbagai warna yang mekar ketika Tomohon International Flower Festival (TIFF) 2019 atau Festival Bunga Internasional Tomohon berlangsung pada tanggal 7-12 Agustus 2019.

Bersama dengan peserta dari seluruh Indonesia, biasanya festival ini juga diikuti oleh peserta dari beberapa negara lain sehingga acaranya lebih meriah.

      View this post on Instagram

(1/3) Tournament of Flower Tomohon International Flower Festival 2018 #8tiff2018 #tomohoninternationalflowerfestival2018 #indonesiacarnaval #tournamentofflower2018 #wonderfulindonesia #8eatifultomohon #singwithflowers #enchantingtomohon #tomohontangguh

A post shared by tomohon flower festival (@tomohoninternationalflowerfest) onAug 9, 2018 at 1:18am PDT

Sebagai sorotan utama festival, Turnamen Bunga (atau Parade Bunga) dan Karnaval Busana Bunga akan melewati jalan-jalan utama di jantung kota Tomohon pada tanggal 7 Agustus 2019. Parade ini akan menampilkan kendaraan hias dan aromatik yang megah yang disajikan oleh kabupaten-kabupaten di Sulawesi Utara, perusahaan besar dan provinsi peserta dari seluruh Indonesia, serta negara peserta lainnya. Sebuah Pameran Pariwisata, Perdagangan, Investasi, dan Florikultura, dan Pertunjukan Seni dan Budaya Nusantara juga akan diadakan di Stadion Babe Palar yang pasti akan menarik perhatian ribuan orang.

Tomohon adalah kota yang indah dan sejuk yang terletak di kaki dua gunung besar, Gunung Lokon dan Gunung  Mahawe, terletak hanya satu jam perjalanan dari Manado, ibukota dan gerbang ke Sulawesi Utara. Produk utamanya adalah bunga, dari krisan kuning dan putih cerah hingga dahlia merah dan ungu, bunga lili wistful dan bunga cerah dan berwarna-warni lainnya yang ditanam tidak hanya di petak besar tetapi juga di kebun di sepanjang jalan utama. Ketika mekar penuh bunga-bunga ini menghiasi seluruh kota.

Tomohon juga dikelilingi oleh keajaiban alam yang tak terhitung jumlahnya karena terletak dilindungi oleh banyak gunung hijau seperti Gunung Lokon, Empung, Tatawiran, Mahawu, Tampusu, Masarang, dan Kasuratan. Di sini juga ada danau yang damai dan tenang untuk berjalan-jalan, seperti Danau Tampusu, Danau Linow, Danau Pangolombian, Danau Sineleyan, Danau Panunuzaean, Danau Linow Oki, dan Danau Kasewean. Sementara bagi mereka yang ingin mendengar deras air terjun yang menyegarkan, sebaiknya pergi ke Tapahan Ronokrok, Tumimperas, Regesan, Ranowawa, Tekaan Telu, Kanderawatu, dan Kinapesutan.

[Baca juga : "Buleleng Festival 2019"]

Didukung penuh oleh Kementerian Pariwisata, Tomohon International Flower Festival (TIFF) 2019 atau Festival Bunga Internasional Tomohon 2019 telah menetapkan target 200.000 orang untuk menghadiri dan menonton parade eksklusif ini, yang terdiri dari 20.000 wisatawan internasional dan 180.000 pengunjung domestik. Festival Bunga Internasional Tomohon telah mencapai tahun ke-9. Jumlah peserta terus bertambah dari tahun ke tahun dan diperkirakan akan ada lebih banyak pengunjung internasional tahun ini.

Manado dan daya tariknya baru-baru ini telah tumbuh menjadi tujuan paling populer bagi para wisatawan tidak hanya dari Eropa tetapi juga dari Cina dan Korea. Sementara hal utama yang tidak dapat disangkal adalah Taman Nasional Bawah Laut Bunaken yang eksotis, dan Selat Lembeh, namun dataran tinggi Tomohon tidak kalah populer. Selain bunga-bunganya, Tomohon juga dikenal karena makanannya yang enak dan pedas. Jangan sampai ketinggalan. (Sumber: Artikel pedomanwisata.com Foto kinciakincia.com)

...more

Aceh Culinary Festival 2019

04 - 06 Aug 2019 | Banda Aceh, Aceh

TripTrus.Com - Apakah Anda siap untuk festival makanan halal? Aceh Culinary Festival 2019 atau Festival Kuliner Aceh yang lezat akan berlangsung mulai tanggal 4 hingga 6 Agustus 2019 di Banda Aceh, ibu kota Aceh. Festival lezat ini akan menyajikan hidangan lezat dari provinsi yang juga dikenal sebagai Serambi Mekah, serta masakan dari seluruh kepulauan Indonesia dan dari berbagai belahan dunia.

      View this post on Instagram

Proses akhir dari produksi atau pembuatan dari muloh teupeh khas Aceh,,rasa nya laziiit..bumbu meresap tanpa pengawet .... #healthy #fishing #rempah #natural #kulineraceh #mulohteupeh #bisnisonline #pendampinganbisnis#pidie# #pemberdayaanperempuan #nomecin #chefstalk #organik #bandengtanpaduri #acehculinaryfestival2018 #wisatakulineraceh #halal

A post shared by muloh teupeh , (@mulohteupeh_pidie) onDec 21, 2018 at 12:18am PST

Aceh Culinary Festival 2019 dipersembahkan oleh Pemerintah Provinsi Aceh melalui Dinas Kebudayaan dan Pariwisata dalam upaya untuk lebih mengembangkan Aceh sebagai Destinasi 'Halal' teratas.

[Baca juga : "Festival Pesona Bunaken 2019"]

Bersiaplah untuk memanjakan selera Anda dengan ribuan suguhan lezat dari 100 stan yang terdiri dari peserta lokal, nasional, dan internasional. Semua 23 kota dan kabupaten di Aceh akan menyajikan menu terbaik mereka yang menampilkan rasa khas Aceh: pedas.Anda juga dapat mencicipi beberapa masakan paling lezat dari berbagai negara termasuk Malaysia, Jepang, Thailand, Turki, dan Italia di festival ini. (Sumber: Artikel pedomanwisata.com Foto genpi.co)

...more

Festival Cheng Ho 2019

03 - 04 Aug 2019 | Semarang, Jawa Tengah

TripTrus.Com - Festival Cheng Ho 2019 akan diadakan pada tanggal 3-4 Agustus di Semarang, ibukota Jawa Tengah, juga akan diliput oleh dua saluran TV yang secara khusus terbang dari Tiongkok, kata Mulyadi, Ketua Institut Cheng Ho, seperti dilaporkan Kementerian Pariwisata. Dua saluran tersebut adalah: Berita CNS dan Xinhua untuk CCTV.

Festival ini memperingati kedatangan Laksamana Tiongkok Cheng Ho (Zheng He), Utusan khusus Kaisar, di Indonesia selama 5 dari 7 ekspedisi laut bersejarah yang dilakukan antara 1405-1433. Meskipun Cheng Ho sendiri kembali ke Cina, namun banyak dari perwiranya di armada memutuskan untuk tetap dan berasimilasi dengan penduduk Jawa setempat, yang menciptakan perpaduan antara budaya Cina-Indonesia di pantai utara pulau Jawa yang masih dapat disaksikan sampai hari ini.

      View this post on Instagram

Panas panas gini, kak @vegaviditama sudah penekan tower saja 😀 . #SamPooKong #FestivalChengHo2018 #SeputarSemarang

A post shared by Seputar Semarang (@seputarsemarang) onAug 11, 2018 at 10:19pm PDT

Acara ini menyoroti aspek-aspek keagamaan serta budaya dan bisnis. Sementara puncak Festival akan menjadi parade budaya besar mulai dari Klenteng Tay Kak Sie dan berakhir di Klenteng Sam Poo Kong. Ribuan orang akan bergabung dengan parade budaya 6km yang membawa patung Laksamana Cheng Ho - tempat lain yang lebih dikenal sebagai Zheng He. Parade budaya mengikuti perjalanan yang dilakukan oleh laksamana agung dan armadanya saat mereka mencapai Semarang.

Sejak Laksamana Tiongkok Cheng Ho (Zheng He) memulai ekspedisi pada 1405 hingga ia meninggal pada 1433, Laksamana Cheng Ho melakukan 7 (tujuh) ekspedisi internasional berturut-turut, mengunjungi 37 negara selama 28 tahun. Dalam ekspedisi ini, laksamana memanggil negara-negara dari Asia, Timur Tengah, dan Afrika. Dalam 5 ekspedisinya ke Kepulauan Indonesia, Cheng Ho berhasil memperkenalkan teknologi dan gaya hidup Cina kepada penduduk. Di setiap tempat yang ia kunjungi, laksamana itu juga menanamkan rasa persaudaraan yang kuat dengan penduduk dengan membangun masjid dan rumah doa yang menunjukkan akulturasi, memadukan budaya Islam dengan tradisi Cina dan kepercayaan lokal serta cara hidup.

[Baca juga : "ART JOG 2019"]

Dalam salah satu pelayarannya di abad ke-15, sang laksamana menginjakkan kaki di pantai utara Jawa di Pantai Simongan di Semarang. Menemukan sebuah gua kecil di lereng bukit berbatu, Cheng Ho memilih tempat untuk berdoa dan kemudian membangun sebuah kuil kecil di lokasi itu.

Klenteng Sam Poo Kong, juga dikenal sebagai Gedung Batu, adalah Klenteng Cina tertua di Semarang, ibukota provinsi Jawa Tengah. Tidak seperti kebanyakan klenteng, bangunan ini bukan milik agama tertentu, melainkan berfungsi sebagai tempat ibadah bagi orang-orang dari berbagai etnis dan kelompok agama termasuk Buddha, Tao dan Muslim. Klenteng ini terletak di Jalan Simongan, Semarang Barat. (Sumber: Artikel pedomanwisata.com Foto genpi.co)

...more

Dieng Culture Festival 2019

02 - 04 Aug 2019 | Dataran Tinggi Dieng, Banjarnegara, Jawa Tengah

TripTrus.Com - Persiapkan diri Anda untuk pengalaman budaya yang benar-benar luar biasa dalam lingkungan romantis!

Keindahan magis dari dataran tinggi Dieng yang diselimuti kabut di Jawa Tengah akan dibuka pada Dieng Culture Festival (Festival Budaya Dieng) 2019 yang dijadwalkan berlangsung pada tanggal 2-4 Agustus 2019 dan akan dipusatkan di Dieng Kulon, Kecamatan Batur, Kabupaten Banjarnegara.

Memasuki edisi ke-10 tahun ini, festival ini akan kembali menghadirkan berbagai pertunjukan seni dan budaya, pameran produk-produk terbaik Dieng, dan sebagai puncak acara: ritual mencukur rambut gimbal anak-anak yang lahir dengan rambut unik ini. Upacara ini dikenal sebagai Ruwatananakgembel / gimbal. Anehnya, Dieng adalah tempat di mana banyak anak dilahirkan dengan rambut gimbal.

Tidak kurang dari 16 sub acara menarik akan ditampilkan di Dieng Culture Festival 2019 ke-10 (DCF-10). Ini termasuk: Bunga dan ‘Caping’ Festival tutup kepala tradisional, Fiesta Kembang Api, ‘Festival Tumpeng’, Festival Lentera, Parade Budaya, Pertunjukan Seni Tradisional, Bazaar Kuliner, dan banyak lagi lainnya.

      View this post on Instagram

DILARANG MOVE ON looooohhhh😋 dari Dieng Culture Festival.. . . . 🌡❄5º 🎬🗣 : @onoyonly .✒📸 : @enjel_deasy .👧 : @ksnnid .🎥📸 : @abimanyuayodya .💃 : @indah2304 .🎥📸🚁 : @bagusrahargya . ➖➖➖➖➖➖➖➖➖➖➖➖➖ Credit to from @bagusrahargya POTRAIT . > 5000 lampion @festivaldieng .< ( Dieng Culture Festival 2018 )> . . #diengculturefestival2018 #wonosobo #jawatengah #centraljava #indonesia #beautiful #beautifullindonesia #pesonajawatengah #pesonaindonesia #lampion #5000lampion #cold #dcf2018 #dcf #diengculturefestival2018 #diengculturefestival #dieng #diengku #diengplateau #diengtrip #diengbanjarnegara

A post shared by Wisata Wonosobo (@wonosobo_wisata) onJan 8, 2019 at 3:00am PST

Menambahkan kilau ke festival akan ada pertunjukan Jazz khusus tepat berjudul Jazz di atas Awan, karena Dieng, memang, berdiri di atas awan. Seperti dalam semua edisi sebelumnya, Jazz di atas Awan akan menampilkan beberapa musisi top Indonesia.

Festival Dieng juga akan mengajak penonton menjelajahi keindahan panorama Dieng yang memukau. Wisatawan akan menyaksikan matahari terbit yang spektakuler menghadap ke dataran tinggi, kabut pagi yang mengelilingi kompleks candi kuno, pemandangan Danau Telaga Warna dan Kawah Sikidang yang menakjubkan, dan banyak lagi lainnya.

Tahun ini, panitia telah menyiapkan tempat berkemah bagi mereka yang ingin sepenuhnya membenamkan diri dalam keindahan magis dataran tinggi ini di bawah langit berbintang yang jelas, saat mereka menikmati festival di akomodasi alternatif.

Menjadi fitur utama festival ini, ritual memangkas gimbal anak-anak benar-benar luar biasa. Sementara rambut gimbal secara global dikenal sebagai gaya Rastafarian dari Jamaika, di sini di dataran tinggi Dieng, rambut gimbal, atau rambut kusut bukan gaya yang dipilih melainkan fitur membingungkan yang hanya terjadi pada anak-anak di dataran tinggi Dieng.

[Baca juga : "Aceh Culinary Festival 2019"]

Anak-anak gimbal Dieng terlahir dengan rambut normal, tetapi pada saat-saat tertentu dalam masa muda mereka, rambut mereka secara menakjubkan berubah menjadi gimbal dengan sendirinya. Berbagai penelitian untuk menyelidiki secara ilmiah penyebabnya belum menghasilkan penjelasan logis apa pun. Namun, menurut kepercayaan setempat, anak-anak ini entah bagaimana dipilih oleh leluhur untuk menerima hadiah ini. Oleh karena itu, rambut gimbal tidak boleh dipangkas kecuali anak-anak sendiri yang memintanya, atau rambut seperti itu akan terus tumbuh kembali. Momen berharga ketika rambut anak-anak gimbal dicukur dirayakan dalam serangkaian ritual yang dikenal sebagai RuwatanAnakGimbal.

Terletak sekitar tiga jam perjalanan dari Yogyakarta, atau dua jam barat daya dari kota Semarang, dataran tinggi Dieng benar-benar menakjubkan. Diterjemahkan secara harfiah sebagai "Tempat Tinggal Para Dewa", dataran tinggi Dieng tidak hanya menghadirkan koleksi kuil yang dipercayai dibangun pada abad ke-7, tetapi juga diatur dalam latar belakang pegunungan yang menarik dan dikelilingi oleh budaya mistis rakyatnya. (Sumber: Artikel pedomanwisata.com Foto asatu.id)

...more

Buleleng Festival 2019

02 - 06 Aug 2019 | Singaraja, Buleleng, Bali

TripTrus.Com - Pantai utara Bali yang biasanya sunyi akan dipenuhi dengan musik dan tarian ketika Buleleng Festival (Bulfest) 2019 berlangsung dari tanggal 2 - 6 Agustus 2019 dipusatkan di Monumen Singa Ambara Raja, Puri Kanginan, dan Pusat Budaya Sasana Budaya, di Kabupaten Buleleng. Untuk mengisi acara ini akan ada puluhan kelompok seni yang akan menampilkan tarian mereka diiringi oleh gamelan dan musik khas Bali Utara yang benar-benar akan menunjukkan kekuatan sebenarnya dari Kabupaten Buleleng.

Tahun ini, tidak kurang dari 52 grup budaya dari kabupaten dan seluruh Bali utara akan tampil di festival ini. Di antara banyak pertunjukan, akan ada kolaborasi Bondres dan Genjek, Balet Ramayana, Gong Kebyar, Tari Janger Menyali, dan banyak lagi. Akan ada juga pertunjukan musik dari band-band Rock terkenal Indonesia.

      View this post on Instagram

Keseruan hari kedua Buleleng Festival 2017 #Bulfest2017 #ThePowerOfBuleleng

A post shared by Buleleng Festival Official (@buleleng_festival) onAug 4, 2017 at 1:49pm PDT

Buleleng Festival (Bulfest) 2019 akan dimulai dengan parade seni Baleganjur massal yang akan menampilkan tidak kurang dari 500 pemain perkusi tradisional dari kabupaten ini. Parade luar biasa akan berlangsung di sepanjang jalan Ngurah Rai tepat melewati panggung utama.

[Baca juga : "Jember Fashion Carnaval 2019"]

Ibukota Kabupaten Buleleng adalah kota Singaraja. Sebelum kemerdekaan Indonesia, - dan sebelum penerbangan komersial -, Singaraja adalah gerbang masuk ke Bali, pelabuhan utama  untuk penumpang dan kapal pesiar. Charlie Chaplin yang legendaris dikatakan telah mengunjungi Bali dengan kapal pesiar, tiba lebih dulu di Singaraja. Di sebelah barat Singaraja, Pantai Lovina menawarkan pengalaman unik pertemuan dengan lumba-lumba di habitat aslinya.

Lebih jauh ke barat di sepanjang pantai utara Bali, kabupaten Buleleng juga memiliki Pantai Pemuteran yang tenang. Fitur yang paling menarik di antara keindahan bawah laut Pemuteran adalah taman kuil bawah laut yang mempesona yang luar biasa memadukan keindahan alam dengan karya seni yang mengesankan. Masih di Buleleng, yang terletak di titik paling barat daya Bali, Taman Nasional Bali Barat adalah rumah bagi lebih dari seratus spesies satwa liar. Namun, taman nasional ini dikenal sebagai tempat perlindungan Jalak Bali yang eksotis, burung ikon endemik di pulau para dewa. Taman nasional ini juga berfungsi sebagai gerbang menuju surga bawah laut Pulau Menjangan. (Sumber: Artikel pedomanwisata.com Foto lampungpro.com)

...more
ButikTrip.com
remen-vintagephotography
×

...